Hindari 5 Kesalahan Desain Web berikut ini – Desain web sudah mahal, tetapi kinerjanya terputus-putus? Bisa jadi, penyebab masalahnya adalah desain web yang kurang tepat. Penting untuk diingat bahwa desain yang bagus atau bagus belum tentu desain yang tepat.

Hindari 5 Kesalahan Desain Web berikut ini

Tanpa desain yang baik, fungsi website tidak akan memenuhi keinginan pengunjung. Apalagi jika menjelajahi situs tersebut membuat mereka bingung.

Apa saja kesalahan desain web yang dapat merusak situs web?

Jadi sebelum membahasnya di sana, Anda perlu memahami mengapa desain web itu penting dan apa manfaatnya.

Mengapa desain web penting?

Pernahkah Anda mendengar istilah jatuh cinta dimulai dari mata hingga ke hati?

Ternyata ini juga berlaku untuk situs web, lho. Faktanya, 94% kesan pertama pengunjung adalah desain web.

Itu berarti desain web menentukan apakah pengunjung ingin tetap mengunjungi situs atau pergi begitu saja.

Mengapa demikian?

Ini adalah beberapa alasan mengapa desain web penting bagi pengunjung atau pemilik situs.

  • Menyajikan visual yang terorganisir dan memenuhi kebutuhan. Desain web menarik dan fungsional sehingga menyesuaikan dengan kebutuhan pengunjung. Misalnya, gunakan ikon keranjang belanja untuk membeli, ikon media sosial untuk membagikan tautan, dll.;
  • Nikmati pengalaman pengguna. Memberikan perjalanan pengguna yang ringan, langsung, dan mudah diakses. Navigasi menu sederhana, misalnya;
  • Tingkatkan konversi. Desain web menyederhanakan aliran konversi dan mengarahkan pengunjung ke tindakan yang diinginkan. Misalnya pembelian, langganan buletin, dll.;
  • Meningkatkan kecepatan situs web. Desain memiliki sedikit pengaruh pada kecepatan halaman. Oleh karena itu, dekorasi apa pun harus dirancang seakurat dan seefisien mungkin agar tidak menghambat kecepatan halaman.

Sekarang setelah Anda tahu mengapa desain web itu penting, Anda perlu memahami kesalahan desain situs web yang dapat merusak situs. Mari kita pergi ke bagian berikutnya.

Baca Juga: Keuntungan berbisnis dengan Teknik SEO

Berikut adalah 10 dosa desain web yang dapat menghancurkan situs web Anda.

  1. Tidak ada target pasar dan ceruk pasar

Ibarat rumah tanpa pondasi, desain web tanpa target pasar dan niche menyebabkan semua desain gagal dari awal. Karena semua komponen diproduksi tanpa tujuan dan pertimbangan yang jelas.

Pada umumnya website yang tidak memiliki target pasar dan niche akan membuat desain nya terlihat seperti tidak memiliki arah. Produk yang dijual juga cetakan campuran. Itulah mengapa semakin sulit untuk mengundang pelanggan potensial.

Misalnya, Anda membuat situs web untuk layanan interior. Karena Anda tidak memiliki target pasar atau niche, hiasi situs Anda dengan tema acak atau tidak ada hubungannya dengan bisnis. Akibatnya, branding situs web gagal.

Oleh karena itu, agar tidak menyesatkan target, Anda harus melakukan hal berikut:

  • Ketahui tujuan situs web Anda (konversi, keterlibatan, pensinyalan, dll.). Mengetahui tujuan Anda akan memudahkan Anda memikirkan elemen yang dibutuhkan situs web Anda;
  • Pahami kriteria target pasar Anda. Target pasar akan membantu Anda menemukan persona web yang tepat;
  • Tetapkan sasaran terukur (rasio konversi, lalu lintas, rasio pentalan, dll.). Tujuan yang terukur akan memudahkan proses evaluasi web;
  • Manfaatkan alat seperti Google Analytics, Pemeriksa Lalu Lintas, dll. Alat ini membantu memulihkan data kinerja web;
  • Lakukan pengujian A/B untuk menemukan desain web yang paling ideal untuk kebutuhan audiens target Anda. Tes A/B adalah eksperimen untuk melihat variabel mana yang memberikan hasil terbaik.

Mengetahui tujuan Internet dari awal akan membantu Anda memahami kesuksesan situs. Juga lebih mudah bagi Anda untuk merancang strategi lanjutan untuk meningkatkan kinerja web.

  1. Pilihan font yang salah

Tipografi adalah seni memilih dan mengatur font dalam suatu ruang untuk menciptakan kesan tertentu.

Masih terkait dengan poin sebelumnya, target pasar menentukan karakter tipografi.

Sekarang bayangkan Anda memiliki situs berita. Jika ingin tampil cantik, Anda juga bisa menyajikan artikel dengan font latin atau kaligrafi, seperti Pacifico atau Flower Child.

Keesokan harinya, orang mengunjungi situs web berita Anda. Namun, mereka justru kesulitan membaca artikel tersebut. Malu, bukan?

Pertimbangkan beberapa kunci keberhasilan font ini untuk membantu Anda memilih font yang efektif.

  • Target audiens demografis. Ketahui audiens target Anda (usia, minat, pekerjaan, dll.) untuk memudahkan memahami font yang benar. Kekanak-kanakan, modern, avant-garde atau bentuk lainnya;
  • keterbacaan. Teksnya mudah dibaca, tidak hanya estetis;
  • Panjang teks dan ukuran font. Ketahui konten apa yang ditampilkan di situs web Anda. Apakah itu sebuah artikel? Tentu saja, setiap bagian membutuhkan ukuran dan ruang font yang tepat;
  • Hirarki tipografi. ini adalah cara untuk menandai teks dalam urutan kepentingan, seperti judul. Oleh karena itu, poin-poin penting dari teks lebih mudah diperhatikan; penjajaran. Sesuaikan posisi dan margin sehingga teks berada pada baris yang benar;
  • Ruang kosong. Spasi putih atau spasi di sekitar teks. Membuat teks tampak lebih lebar dan memudahkan pengguna membaca dengan memindai;
  • Warna dan kontras teks. Warna dan kontras dapat mengesankan dan menekankan poin penting dalam teks;
  • Konsistensi font. Gunakan font yang konsisten dan konsisten di seluruh web. Jika sumbernya terlalu beragam, pengguna akan bingung dan melihat situs web Anda berantakan.

Memilih font yang tepat memudahkan pengunjung untuk menangkap informasi terpenting di situs web. Konten Anda dapat bekerja secara optimal.

  1. Asal dengan warna

Salah memilih outfit adalah konsekuensi lain dari tidak memiliki target pasar. Sikat situs web dengan warna yang tidak masuk akal.

Misalnya, membuat situs web untuk biro perjalanan. Karena Anda tidak memahami kebutuhan target pasar Anda, poles situs dengan warna favorit mereka. Biru, ungu, hitam… Akibatnya, semua warna saling bertabrakan.

Oleh karena itu, desain web harus memahami target pasar dan menggabungkan nya dengan psikologi warna. Ciptakan kesan tempat dengan pilihan warna.

Baca Juga: Bagaimana cara menangani Website Lambat

Namun, tidak buruk untuk menggabungkan berbagai warna di atas. Namun, pastikan warnanya efektif untuk desain website Anda.

  1. Media Visual Acak

Media visual (gambar, video, foto, dll) diperlukan di situs web. Karena media visual dengan mudah menarik perhatian pengunjung situs.

Fakta nya, otak manusia memproses gambar 60.000 kali lebih cepat daripada teks.

Namun, ada kalanya mendesain sebuah website memungkinkan Anda untuk lebih fokus pada keindahan gambar dan melupakan dampaknya terhadap performa website.

Ya, menggunakan gambar yang salah bisa menjadi senjata Anda, Anda tahu? Terlalu banyak foto, terlalu besar ukuran file… Kecepatan web juga menjadi korban. Belum lagi gambarnya bahkan tidak bisa diunggah.

Untuk memastikan bahwa media visual tidak mengganggu kinerja website, Anda harus mengantisipasi hal-hal berikut.

Gunakan format media visual yang sesuai. Sebagai JPEG untuk berbagai gambar fotografi atau bahkan lebih jelas dengan Google WebP;

Pastikan ukuran gambar sudah benar. Ketahui panjang dan lebar perangkat tempat Internet dan konten ditampilkan. Mampu menentukan rasio aspek yang sesuai untuk berbagai jenis perangkat;

kompres. Minimalkan file gambar dan hapus metadata yang tidak perlu dengan berbagai alat kompresi (TinyJPG, Image Optimizer, plugin Imsanity, dll.) sehingga tidak memakan terlalu banyak ruang penyimpanan;

Mengintegrasikan. Sematan adalah kode untuk mengekstrak video dari situs tertentu (seperti YouTube). Dengan demikian, video dapat muncul di Internet tanpa menghabiskan ruang penyimpanan;

Optimalisasi gambar. Untuk memastikan bahwa gambar dapat dengan mudah membuat web muncul di mesin pencari, terapkan SEO Gambar.

Setelah mengikuti tips di atas, media visual website juga terlihat bagus tanpa mengganggu kinerja website. Nah, bukan?

  1. Navigasi yang Sulit

Rasio pentalan tinggi? Masalahnya mungkin karena navigasi yang rumit. Faktanya, 61,5% pengunjung meninggalkan situs web dengan navigasi yang buruk, lho.

Tanpa navigasi yang tepat, pengguna akan kesulitan menavigasi situs web. Misalnya pilihan menu terlalu banyak, teks tidak teratur, terlalu panjang dan lain-lain.

Oleh karena itu, desain navigasinya sederhana dan nyaman. Jika Anda bingung, coba ikuti tips ini yang sudah kami kutip dari situs Jasa SEO Jakarta.

Tempatkan navigasi di tempat yang mudah ditemukan. Bisa di bagian atas (header), footer website (footer), bagian samping (sidebar), atau kombinasi;

Menyediakan penjelajahan yang responsif. Navigasi berfungsi dengan baik saat pengguna mengaksesnya dari perangkat yang berbeda (desktop, seluler, tablet);

Atur navigasi tetap yang dapat disembunyikan secara otomatis. Navigasi tetap memungkinkan pengguna untuk mengakses menu tanpa harus menggulir. Tapi ada baiknya untuk menyembunyikan navigasi secara otomatis saat tidak digunakan untuk menjaga tampilan web tetap lebar;

Atur menu prioritas. Pastikan menu hanya berisi hal-hal penting yang dibutuhkan pengguna. Seperti profil, kontak, layanan;

Sajikan item menu secukupnya. Terlalu banyak pilihan hanya akan membingungkan pengguna;

Gunakan teks/ikon deskriptif. Tidak perlu menggunakan untuk menulis terlalu puitis. Cukup gunakan istilah atau ikon yang mudah dipahami pengguna. Seperti daftar, keranjang, pencarian, dll .;

Tekankan ikon teks/navigasi. Buat perbedaan yang jelas antara teks navigasi dan konten situs web. Dengan demikian, pengguna dapat dengan mudah mengidentifikasi navigasi.

Dengan navigasi yang tepat, petualangan pengguna di situs web akan mudah dan menyenangkan. Bahkan, Anda dapat menentukan perjalanan Anda untuk membawa Anda ke tindakan yang Anda harapkan.

Cendana Parc Property

Promo Cendana Parc Residence

Hunian mewah & eksklusif di kota Tangerang. Perumahan Cendana Parc telah hadir di kota tercinta dengan harga yang cukup ekonomis mulai 600 jutaan.